Friday, May 25, 2018

Kafe ini berada diketinggian, lokasinya tidak jauh dari pantai Talise Palu. Sekitar 15 menitan, jalanan menanjak naik. Tapi aman kok, jangan takut nyetir kesini. Viewnya indah banget, kita bisa menikmati Kota Palu dari atas. Suasananya adem dan menyenangkan. Menunya macam-macam, karena udah kenyang kami milih minum kopi dan pesan Sanggara Pepppe. Sanggara Peppe adalah pisang kepok muda yg digoreng setengah matang, digeprek kemudian digoreng kembali sampai matang. Nikmat disantap dengan sambel terasi yg pedes. Harga menunya bersahabat, sedikit heran dengan harganya yg sangat murah dibanding view dan fasilitas yang disediakan.

Kalo main ke Palu sempatkan kesini ya๐Ÿค—




Monday, May 7, 2018

Tahun ke 4 Dapoer Yuyu

Hari ini tahun ke 4 Dapoer Yuyu
Sudah lama tidak posting resep dan berbagi cerita perjalanan.
Kerja jauh dari rumah terasa semakin berat.
Urusan pindah yg belum jelas menguras energi dan pikiran.
Maafkan ya pembaca Dapoer Yuyu
Semoga tahun ke 4 ini memberi banyak manfaat buat pembaca.
Terimakasih sudah mampir.
Salam hangat dari Garut๐Ÿค—๐Ÿค—๐Ÿค—

Monday, January 8, 2018

Asinan Rambutan

Asinan ini aku buat untuk bekal waktu camping akhir tahun di Pantai Santolo. Tp karena anak-anak kepedesan dan takut mereka diare, akhirnya dibawa lagi pulang kerumah. Aku tambahin Salak, rasanya seger banget.
Sinan Rambutan ini lg ngehits diposting teman-teman foodblogger. Bumbunya mah biasa, masak air, tambahkan alekan cabe, garam, gula dan cuka. Kalo udah mendidih dinginkan dulu baru masukkan buah Rambutan yg udah dikupas. Simpan dikulkas dulu sebelum disajikan. Khmmmm....selamat mencoba๐Ÿค—๐Ÿค—๐Ÿค—

Pangsit Goreng Pedes ala Dapoer Yuyu


Hari Minggu pagi, Keiko chan lg jalan-jalan sama Omanya. Aku masuk dapur bikin adonan pangsit. Ga lama adonan udah siap, mereka udah datang. Keiko chan keluarin pasta maker dan bersiin. Aku giling adonan, ga pake lama karena pasta makernya pake yg plus mesin jd ga cepat dan ga capek.
Keiko chan bantu goreng, aku ajarin tekniknya biar ga gosong dan mentah dalamnya. Lumayan hasilnya udah bagus.

Ini resepnya:
Resep Pangsit Pedes ala Dapoer Yuyu
Bahan-bahan:
500 gram tepung terigu
150 gram tepung tapiokan
1 sdt garam halus
1/2 sdt kaldu bubuk
(Campur rata semua bahan kering)

Haluskan
5 siung bawang putih
5 biji cabe keriting
5 biji cabe rawit

Tambahan
5 siung bawang merah, iris halus. Goreng setengah matang dengan 3 sdm minyak goreng.
100 ml air hangat

Cara membuat:
Campur bahan kering, sisihkan. Campur bumbu yg sudah dihaluskan dengan bawang merah yg sudah digoreng setangah matang.
Campur semua bahan diatas, uleni dengan air hangat sampai tercampur rata. Diamkan adonan 20 menit. Giling dipasta maker mulai no 1, 2 dan 3. Potong dan goreng dengan api kecil.


Pangsit gorengnya dinikmati sama Bakso. Kebetulan teh Tya main kerumah sama anak-ana


Thursday, January 4, 2018

Camping Akhir Tahun di Pantai Santolo


Akhirnya bisa camping setelah tertunda karen janjian sama teh Mhia tp lg sibuk dengan orderan kue dan kang Bhow juga sibuk. Tadinya mau camping di Puncak Guha dekat pantai Ranca Buaya. Kebetulan kami juga belum pernah kesana. Teh Tia dan kang Fharta juga sibuk diakhir tahun.
Berangkat dari rumah jam 10 pagi, singgah nyari sendal gunung buat keiko chan. Abis itu singgah makan siang dirumah teh Tia sekalian liat workshopnya yg udah jadi.

Lanjut lg perjalanan yg sedikit macet dipertigaah pasar Simpang Bayongbong dan belokan kearah gunung Papandayan. Singgah lg istirahat, menikmati pemandangan di Batu Tumpang Cikajang. Minum teh panas dan ngemil snack sama anak-anak.
Tiba di pantai jam 5 sore, kami bergegas turun nyari tempat buat dirikan tenda. Dapat yg kosong pas ditempat kami camping dulu. Ayah keluarin tenda dan siap masang. Eh, ternyata ada yg patas satu tiang bagian atas. Ayah udah nyerah duluan dan ngajak nyari kamar aja. Aku ga mau...ga seru ah ngamar dipantai, lagian akhir tahun gini pasti udah sulit nyari kamar. Aku liat ada beberapa tenda udah terpasang diatas tebing. Naik kesana, aku nanya sama apa tenda bisa terpasang kalo ada tiang yang patah. Katanya bisa....aku liat disampingnya juga ada space kosong pas buat satu tenda.
Horeee....senangnya, aku balik kebawah. Minta ayah kesana dan bicara. Akhirnya dibantu adek-adek tenda bisa dipasang. Yg patah cukup diikat tali rafia. Abis itu anak-anak bantuin turunin barang, bergegas wudhu dan sholat.


Keiko chan dan dedek Salmah
Dua tahun lalu camping disini juga berempat ma krucil ini๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„

Menu siang yg nikmat disaung teh Tia. Ikannya ambil dadakan dikolam belakang
Hatur nuhu adekku sayang๐Ÿ˜š๐Ÿ˜š๐Ÿ˜š

Hatur nuhun adek-adek dari Cimahi





Menikmati malam tahun baru dari depan tenda




Aku bikin pancake coklat buat ayah dan anak-anak sebelum mereka turun main air dipinggir pantai. Emaknya sih makan Nasi maklum perut kampung. Ga bisa dibujuk makan pancake๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚


Abis main air dan bilas anak-anak makan nasi. Setelah itu beres-beres. Balikin barang kr mobil, ayah bongkar tenda. Kami tinggalkan pantai jam 10 pagi. Singgah kepasar nyari ikan segar dan seafood tapi ternyata ga ada. Ikannya yg dijual hanya Ikan tongkol. Kata pedagang disana kalo mau seafood tempatnya di TPI, ujung pantai tempat kami camping. Malas balik lagi kami teruskan perjalanan. Tujuannya singgah makan siang siang dan ngopi di Taman Kopi Cisurupan. Mumpung kelewat.

Pasar Pamempeuk


Anak-anak main ditaman Kopi

Pesan menu siang, lamaaa....banget ditunggu ga muncul juga. Bolak-balik aku nanyain sama pramusaji. Anak-anak makan pisang keju coklat dan balik lagi main kebawah. Aku kesel nunggu mana udah lapar. Aku ke kasir, bayar dan batalin menu makan siang.
Kami bergegas pulang, singgah beli paket ayam goreng digerai fast food. Makan dimobil sambil jalan. Tiba dirumah jam 4 sore, capek tapi senang banget menikmati camping diakhir tahun.







Sorong Utti (Pisang Karamel ala Bugis)

Temani Keiko chan belajar dan tiba-tiba pengen cemilan manis. Dikulkas masih ada Pisang Kepok yg aku beli waktu kerumah Bapak diCilacap. Stok gula merah dari teh Ikeu juga masih ada. Masuk ke dapur dan eksekusi.
Cemilan manis ini dulu sering Ummi buatkan. Kalo di Bone banyak sekali Pisang Kepok. Dikebun Abba juga banyak ditanam. Ingat kalo hari Minggu kami ramai-ramai main ke kebun yg jaraknya 4 km dari kota. Disamping kebun Abba ada sungai, aku suka mandi sambil nyari kerang.Kadang juga sepulang Abba ngajar aku diajak temani ngambil hasil kebun.
Kembali ke cemilan ini, masaknya ga lama. Jangan pake santan ya, teh Ipoy td kirimin foto hasil masaknya. Ditambah santan yah...jadinya kolak deh hehehe.
Yuk intip resepnya

Resep Sorong Utti (Pisang Karamel)
1kg pisang kepok (potong serong agak tipis)
300 gram gula merah
2sdm gula pasir
100 ml air

Cara membuat
Masak air dan gula merah, kalo gula udah cair matikan api. Saring gulanya, masukkan kembali kepanci. Tambahkan gula pasir, masak kembali dengan api kecil sambil terus diaduk. Kalo gula udah mengental dan berserabut. Masukkan pisang dan aduk rata. Masak sekitar 3 menitan. Matikan api, tunggu beberapa menit.
Siap disajikan, nikmat selagi hangat.


Friday, December 29, 2017

Serunya di Green Canyon Pangandaran

Main ke Pangandaran dengan teman-teman Tim Borang Fikom Uniga empat hari. Puas main dan wisata kuliner. Hari kedua main ke Green Canyon, lumayan jauh dari hotel tempat kami nginap yg lokasinya didepan pantai Pangandaran.
Dari tempat perahu sandar, kami diantar masuk kedalam. Kira-kira 10 menitan udah nyampe. Ngeri juga arusnya deras banget, kami harus dipandu guide buat meniti diseutas tali. Hp aku titipin sama kru perahu yg ikut sekalian difotoin. Tas dititip semua diperahu. Jangan takut ada yg hilang, aman kok.
Ngambil paket 1 jam berenang plus ke pemandian Putri. Sebelum berangkat semua pake baju pelampung.
Dipandu buat formasi diair. Seru hehehe....
Pemandangan indah banget, warna airnya cantik. Diapit dua dinding karang.
Abis itu lanjut lagi nyebrang satu-satu kesebelah karena kami mau dibawa ke permandian Putri. Dari gambarnya kayak bangus banget. Aku dan beberapa teman mendaki tebing karang keatas. Nyampe diatas huhuhu...hanya cekungan kecil dengan air setengah betis. Cukup buat duduk benerapa orang. Ga sebanding dengan repotnya naik keatas. Lain  kali kalo kesini ga usah nambah paket ke permandian putri. Main arus dibawah udah asyik kok. Puas main dan basah-basahan kami pulang ke base camp tempat naik perahu tadi.
Kalo main ke Pangandaran bisa seru-seruan disini.